Chat with us, powered by LiveChat

AS Keluar dari Perjanjian INF, Hillary: Kado Trump untuk Putin

AS Keluar dari Perjanjian INF, Hillary: Kado Trump untuk Putin

loading…

Hillary Clinton mengecam keputusan AS menarik diri dari perjanjian INF. Foto/Istimewa

WASHINGTON – Mantan kandidat presiden Amerika Serikat (AS), Hillary Clinton, mengecam keputusan pemerintahan Presiden Donald Trump untuk menarik diri dari perjanjian INF. Mantan First Lady AS itu menyebut keputusan itu hadiah untuk Presiden Rusia Vladimir Putin.

Berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Sekolah Dinas Luar Negeri dan Institut Politik Serta Layanan Publik Universitas Georgetown pada Rabu malam, Hillary menyebut pemerintahan saat ini menarik diri dari perjanjian INF tanpa benar-benar meminta pertanggungjawaban Putin atas kecurangannya atas perjanjian tersebut.

“Saya pikir ada kesepakatan, itu dimulai dalam pemerintahan Obama, bahwa Rusia tidak hanya mengembangkan kapasitas rudal jarak menengah, tetapi menyebarkannya – dan, ketika itu terjadi, bagi saya sepertinya Anda ingin melakukan diplomasi publik,” ujar Hillary.

Baca Juga:

“Kami jelas memiliki gambaran dan kami jelas tahu banyak tentang kecurangan mereka, dan kami harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam membuatnya sangat jelas, tidak hanya untuk orang-orang Amerika tetapi orang-orang Rusia, dan orang-orang Eropa, serta orang lain yang berada di garis depan bahwa Rusia menghindari tanggung jawab dalam INF ,” urai Hillary seperti dilansir dari Sputnik, Kamis (7/2/2019).

Dikatakan Hillary, alih-alih menuntut perundingan tentang masalah ini, AS memutuskan untuk mundur. Ia pun menuding Rusia akan maju dan mengembangkan lebih banyak senjata.

Melihat situasi dari perspektif global, Hillary menyarankan bahwa dunia dapat menghadapi beberapa prospek yang suram setelah runtuhnya perjanjian penting.

“Itu meningkatkan ketidakpastian, dan saya percaya bahayanya, yang bisa datang dari melemparkan lebih banyak rudal dan senjata dari segala jenis, tetapi terutama yang nuklir, di dalam teater Eropa. Hal terakhir yang dibutuhkan dunia saat ini adalah nuklir perlombaan senjata,” tutur Hillary.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengumumkan bahwa Washington akan menangguhkan kewajibannya berdasarkan Perjanjian INF mulai 2 Februari.

Baca juga: AS Umumkan Penangguhan Perjanjian Kontrol Senjata Nuklir

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa perjanjian itu akan sepenuhnya dihentikan jika Rusia tidak memenuhi tuntutan Washington mengenai dugaan pelanggaran perjanjian, yaitu untuk menghancurkan semua rudal 9M729 dan peluncur mereka, serta peralatan terkait lainnya yang konon melanggar perjanjian.

Pompeo menyatakan bahwa Rusia memiliki enam bulan untuk menyelamatkan kesepakatan itu sementara AS melalui proses penarikan dari itu.

Baca juga: AS Beri Rusia Waktu 6 Bulan Selamatkan Perjanjian INF

Tak lama setelah pengumuman penarikan AS, Presiden Rusia Vladimir Putin mengadakan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, di mana kepala negara mengatakan bahwa Moskow menangguhkan kewajibannya berdasarkan Perjanjian INF sebagai tanggapan atas langkah Washington.

Sementara mengatakan bahwa Moskow masih terbuka untuk negosiasi, Presiden Putin menginstruksikan para menteri untuk tidak memulai pembicaraan tentang masalah tersebut.

Baca juga: Merespon AS, Putin Tarik Rusia dari Perjanjian INF

Selain itu, Presiden Putin menekankan bahwa penggunaan roket target dan penyebaran peluncur Mk 41 di Eropa sejak 2014 oleh Amerika Serikat merupakan pelanggaran langsung terhadap perjanjian pengendalian senjata dan menegaskan bahwa Moskow telah sepenuhnya mematuhi perjanjian.

Lebih lanjut Putin menekankan bahwa terlepas dari tindakan timbal balik, Rusia tidak boleh dan tidak akan ditarik ke dalam perlombaan senjata.

AS telah berulang kali menuduh Rusia melanggar perjanjian yang ditandatangani pada 1987 dengan pengembangan sistem rudal darat 9M729 (dikenal sebagai SSC-8 di bawah klasifikasi AS). Washington mengklaim rudal itu memiliki jangkauan lebih dari 1.000 km, sementara perjanjian INF melarang rudal dengan jangkauan antara 500 dan 5.500 km.

Moskow dengan keras membantah klaim tersebut, dengan alasan kurangnya bukti, dan menekankan bahwa jangkauan senjata ini adalah 480 km, yang sepenuhnya sesuai dengan INF.

Perjanjian INF ditandatangani oleh Uni Soviet dan AS, dan membayangkan penghancuran semua rudal balistik dan jelajah peluncur darat yang dipersenjatai nuklir dengan jangkauan antara 500 dan 5.500 kilometer (sekitar 300 hingga 3.400 mil).

(ian)

Ngebetbola.com Berkomitmen Memberikan Kenyamanan, Keamanan & Kepuasan Untuk Semua Member Setia, Setiap Saran & Masukan Dari Anda Adalah Kunci Membangun Perusahaan Kearah Yang Lebih Cemerlang. Apabila Staf Kami Memberikan Service Yang Kurang Maksimal, Jangan Ragu Dan Mohon Hubungi Kami Melalui KLIK DISINI Untuk Memberitahukan Masukan Anda ke Pihak Operasional Manajemen NgebetBola.com

buka
Senior Master Agen
+855-969-788-060
2AB05010
cs1_ngebetbola